Selasa, 29 Maret 2011



-           Organic materials: includes all the ingredients come from plant and animal tissues, both living and dead who, in various tahana (stage) decomposition (Millar, 1955)
- Organic matter soil: pd refers more material (waste plant tissues / animal) which has undergone renovation / decomposition either in part / whole, which has undergone humifikasi or who have not.
- Kononova (1966) and Schnitzer (1978) divide soil organic matter into 2 groups, namely: material Wherever terhumifikasi reply, which referred to as humic substances (humic substances) and substances that do not terhumifikasi, which is not referred to as humic substances (non-humic substances)
- First Aid Kelomp known as "humus" which is an HSL end of the process of decomposition of organic materials are stable and resistant against bio-degradation process (Tan, 1982). Consisting of humic acid fractions, fulfat acid and humin. Humus bag set 90% organic matter soil (Thompson & Troeh, 1978)
- Kelomp both include organic compounds such as carbohydrates, as acids, peptides, fats, waxes, lignin, nucleic acids, proteins.
- Organic matter in soil is a dynamic condition as a result of soil microorganisms which use them as sources of energy and carbon.
- Content of soil organic matter is mainly determined by the equilibrium between the rate pelonggokan with the rate of decomposition (Pal & Clark, 1989).
- Content of soil organic matter is very diverse, ranging from ant 0.5% - 5.0% on mineral soils or even up to 100% in organic tana (histosols) (Bohn, 1979).
- Factors affecting kand BO tnh are: climate, vegetation, topography, time, parent material and cropping (cropping).
- The distribution of vegetation is closely related to dg dr questionnaire was developed specific patterns of temperature and rainfall. Pd CH wil distinguished low, vegetation mk jg jg rarely allows for the accumulation of low-BO. Pd wil reply cold temperatures, low jg mk keg mikroroganisme allows for slow decomposition process.
- If there pelonggokan rate exceeds the rate of decomposition of organic materials, especially pd area with water-saturated conditions and low temperatures, mk organic matter content will increase with the level of decomposition depression
- Characteristics and soil organic matter content is an important feature of the soil, soil BO krn affect soil properties through a variety of ways.
- The reform of the organic material capable of facilitating the BO pelapka bahan2 mineal land; questionnaire was developed (distribution) of organic material in soil Dlm effect against separation (differentiation) horizon.
- The process of reform of the organic material is the initial mechanism which then determines the function and role of organic matter in Dlm tsb ground.

Stevenson (1982) presents the decomposition process BO dg following sequence:
1. Phase renovation of fresh organic material. This process will change the size of a small LBH.
2. Continued renovation phase, which involves the enzymes microorganisms tnh keg. This phase is divided lg sed bbrp tahana:
a. tahana beginning: characterized by kehil scr dial-BHN BHN distinguished easily decomposed as a result pembafaatan BO as a source of carbon and energy by mo tnh, especially bacteria. Dihslkan sejmlh seny side (by products) such as: NH3, H2S, CO2, etc. as organic.
b. Tahana middle: terbent organic seny middle / between (intermediate products) and new biomass cell organisms)
c. Tahana end: characterized by the gradual decomposition scr bag TNM network / LBH animals who are resistant (eg, lignin). The role of fungi and Actinomycetes pd is very dominant tahana
3. Revamp and re-phase synthesis of organic senyawa2 (humifikasi) which will form humus.


- BO effect in Dlm tnh include gatra2 (aspect), soil genesis and fertility.
- The effect of short-term retrievable and long term. Effect of short-term bahan2 mainly played by non-humus (non-humified materials), whereas long-term effect is given by the humus material. Both the influence they will be interchangeable improve plant growth.
- Availability of land Dlm BO also means availability of carbon and energy source of microorganisms tnh bg yg very dominant role Dlm BO overhaul process.
- Through the process of mineralization, BO is able to provide unsur2 bg plant nutrients, especially: N, P, S and unsur2 micro nutrients.
- BO plays a major role Dlm pembent agragat and a good soil structure, allows for indirect scr will improve soil physical conditions, and pd gilirannnya will facilitate the penetration of water, water absorption, root development, and increase the resistance against erosion
- BO jg able meningk Commission and the soil buffering capacity, fototosisitas, keterlindian (leachability), and biodegradation of pesticides in soil Dlm.
- BO jg dg retrievable form complexes unsur2 allows for interchangeable prevent micro nutrient loss through leaching, and reduce the incidence of poisoning micro-nutrients. BO P yg jg able to release embeddable by oksida2 (Fe, Al) in the soil (Sanchez, 1976)
- Temperature and humidity will spur alihrupa eminence minerals, and the effect it will be magnified by the presence of organic substances.
- Kand BO plng tnh an important criterion to characterize and establish batas2 an epipedon. BO Kand determine the horizon as organic or not.
- Bbrp epipedon that use BO as a main distinguishing feature adl: epipedon histik, Molik, umbrik and okrik. BO is very vital role Dlm spodik genesis horizon.

Revamp organic materials
- The remains of plants and animals have Dlm reforms or on the ground pd condition2 different.
- The speed of reform and the final form depends KPD hsl2 temperature, moisture, air, chemical and microbial BHN.
- Smakin high temperature (up to 40oC) will smakin speed up reforms. This is SLH 1 reason that the land has superior low BO kand.
- Moisture is required for biological scr reshuffle, but the water which is causing excessive famine (lack of) air and consequently will memperlamat reshuffle.
- Availability bhn2 needful as chemical nutrients (especially N) for microbial determine the speed of reforms and the influence which was formed against the type of humus.
- BO waved at Dlm ground faster than Dlm fertile soil which distinguished thin.
- Order komponen2 BO land reform are:
1. Sugar, starch, water soluble protein2 reply
2. Crude protein
3. Hemicelulose
4. Cellulose
5. Oil, fat, lignin, wax
- The speed of reforms in keeping with the BO decreases the time and the achievement of a humus-like chemical composition which is considered as one of the mid-renovation.
- BO reshuffle in Dlm tnh adl merup a Matchless same digestive process digestive dg BO in Dlm belly of the beast. A large amount of oxygen needed to overhaul the BO tsb. Oxidation BO rapidly plng Dlm plng soil surface and soil slowly in Dlm lap subordinates, terut jk is incompressible and wet soil.
- Event typical: shrinkage and amblesnya Muck (reaching 2-5 cm / yr in Florida) and turf (peat) after being processed, krn Dlm developing a high ground water conditions allows for inhibiting reform. Need draenase and improved aeration, allows for accelerated reform interchangeable.
Humus: a complex mixture of compounds (composed by humic acid, as fulfat, ligno proteins etc.), have the nature rather / fairly resistant (resistance) against the reform of micro-organisms (microorganisms), are amorphous (not having a specific shape), brown-black , are colloidal (<1 μm, charge) and comes from the process humifikasi organic matter by soil microbes.

Effect of humus (BO) sifat2 against the ground:

1. Effect of physical scr:
a. LBH ground color becomes darker. Brown-black: raise the temperature.
b. Increasing aggregation (granulation land) and urobilitas agragat, aeration (penghawaan) good LBH, draenasi perembihan, release) good LBH, LBH resistant against erosion
c. Reduce pd plasticity clay (clay-clay), soil easily processed Legal Aid (LBH loose)
d. Raising the ability of binding / save water
2. Effect of chemical scr:
a. Raising the KPK. (Humus has KPK> 200 me/100 gr.
b. SLH Merup one source of nutrients (essential Dlm cycle / cycle nutrients)
c. Merup reserve major nutrients N, P, S Dlm bent organic and micro nutrient elements (Fe, Cu, Mn, Zn, B, Mo, Ca) in the bent chelate (chelate) and will be released slowly scr.
d. Increasing the activity, the number and population of soil micro-and macro-organisms (O merup energy sources / mknan) (bacteria, fungi, Actinomycetes, worms, insects, etc.)

Pengolahan Limbah Kayu

   Adanya limbah dimaksud menimbulkan masalah penanganannya yang selama ini dibiarkan membusuk, ditumpuk dan dibakar yang kesemuanya berdampak negatif terhadap lingkungan sehingga penanggulangannya perlu dipikirkan. Salah satu jalan yang dapat ditempuh adalah memanfaatkannya menjadi produk yang bernilai tambah dengan teknologi aplikatif dan kerakyatan sehingga hasilnya mudah disosialisasikan kepada masyarakat.Hasil evaluasi menunjukkan beberapa hal berprospek positif sebagai contoh teknologi aplikatif dimaksud dapat diterapkan secara memuaskan dalam mengkonversi limbah industri pengolahan kayu menjadi arang serbuk, briket arang, arang aktif, arang kompos dan soil conditioning.Penerapan teknologi aplikatif dan kerakyatan ini dapat dikembangkan menjadi skala besar (pilot dan komersial) baik secara teknis maupun ekonomis. Lebih lanjut keberhasilan pemanfaatan limbah dapat memberi manfaat antara lain dari segi kehutanan dan industri kayu dapat mengurangi ketergantungan terhadap bahan baku konvensional (kayu) sehingga mengurangi laju penebangan/kerusakan hutan dan mengoptimalkan pemakaian kayu serta menghemat pengeluaran bulanan keluarga dan meningkatkan kesuburan tanah. 

Arang Serbuk dan Arang bongkah

Khusus untuk pembuatan arang dari serbuk gergajian kayu, teknologi yang digunakan berbeda dengan cara pembuatan arang sistem timbun dan kiln bata. Teknologi yang digunakan dalam proses pembuatan arang dari serbuk gergaji kayu ini adalah dengan menggunakan drum yang dimodifikasi dan dilengkapi dengan lubang udara di sekeliling badan drum dan cerobong asap dibagian tengah badan drum. Rendemen arang serbuk gergaji yang dihasilkan dengan cara ini sebesar 15 – 20 %. kadar karbon terikat sebesar 50 – 72 kal/g dan nilai kalor arang antara 5800 – 6300 kal/g. Mengingat cara ini kurang efektif bila ditinjau dari lamanya proses pembuatan arang serbuk yang memerlukan waktu lebih dari 10 jam dengan hasil yang tidak terlalu banyak, maka dibuat teknologi baru untuk mengatasi kekurangan cara drum tersebut. Teknologi ini dirancang dengan konstruksi yang terbuat dari plat besi siku yang dapat dibongkar pasang (sistem baut) dan ditutup dengan lembaran seng yang juga menggunakan sistem baut. Dalam satu hari (9 jam) dapat mengarangkan serbuk sebanyak 150 – 200 kg yang menghasilkan rendemen arang antara 20 – 24 %. Kadar air 3,49 %, kadar abu 5,19 %, kadar zat terbang 28,93 % dan kadar karbon sebesar 65,88 %. Arang serbuk gergaji yang dihasilkan dapat dibuat atau diolah lebih lanjut menjadi briket arang, arang aktif, dan sebagai media semai tanaman. Biaya untuk membuat kiln semi kontinyu ini adalah sebesar Rp. 2000.000,-

Untuk limbah sebetan dan potongan ujung dapat dibuat arang dengan menggunakan tungku kubah yang terbuat dari batu bata yang dipelester dengan tanah liat dan dilengkapi dengan alat penampung atau mendinginkan asap yang keluar dari cerobong sehingga didapatkan cairan ter dan destilat yang dapat diaplikasikan lebih lanjut. Di Thailand cairan wood vinegar ini merupakan produk utama dalam hal pembuatan arang yang sebelumnya merupakan produk samping karena harga jualnya tinggi yanitu sebesar 50 Bath/L sedangkan untuk arangnya hanya berharga 4 Bath/kg. Dari kapasitas tungku sebesar 4,5 ton dihasilkan cairan destilat sebanyak 150 liter dan arang sebanyak 800 kg (Sujarwo, 2000). Hasil penelitian yang dilakukan oleh Nurhayati (2000) menunjukkan bahwa tungku dengan kapasitas 445 kg menghasilkan arang sebanyak 60,6 kg dan cairan destilat 75,5 kg. Adapun biaya pembuatan tungku bata yang diplester dengan tanah liat yang dilengkapi dengan alat proses pendinginan sebesar Rp. 4000.000 (Nurhayati, 2000).

Arang aktif

Arang aktif adalah arang yang diolah lebih lanjut pada suhu tinggi sehingga pori-porinya terbuka dan dapat digunakan sebagai bahan adsorben. Proses yang digunakan sebagian besar menggunakan cara kimia di mana bahan baku direndam dalam larutan, CaCl2, MgCl2, ZnCl2 selanjutnya dipanaskan dengan jalan dibakar pada suhu 5000C. Hasilnya menunjukkan bahwa kualitas arang aktif dalam hal ini besarnya daya serap terhadap yodium memenuhi standar SII karena daya serapnya lebih dari 20 %. Sesuai dengan perkembangan teknologi dan persyaratan standar yang makin ketat serta isu lingkungan, teknologi ini sudah tidak memungkinkan untuk dikembangkan lebih lanjut terutama untuk pemakaian bahan pengaktif ZnCl2 yang dapat mengeluarkan gas klor pada saat aktivasi.

Mensikapi kasus tersebut di atas, telah dilakukan perbaikan teknologi pembuatan arang aktif dengan cara oksidasi gas pada suhu tinggi dan kombinasi antara cara kimia dengan menggunakan H3PO4 sebagai bahan pengaktif dan oksidasi gas. Hasil penelitian Pari (1996) menyimpulkan bahwa arang aktif dari serbuk gergajian sengon yang dibuat secara kimia dapat digunakan untuk menarik logam Zn, Fe, Mn, Cl, PO4 dan SO4 yang terdapat dalam air sumur yang terkontaminas dan juga dapat digunakan untuk menjernihkan air limbah industri pulp kertas (Pari, 1996). Arang aktif yang diaktivasi dengan bahan pengaktif NH4HCO3 menghasilkan arang aktif yang memenuhi Standar Jepang dengan daya serap yodium lebih dari 1050 mg/g dan rendemen arang aktifnya sebesar 38,5 % (Pari, 1999).

Pada tahun 1986 berdiri sebuah pabrik arang aktif di Kalimantan yang membuat arang aktif dari limbah serbuk gergajian kayu dengan kapasitas produksi 3000 ton/th. Sampai sekarang terdapat dua buah pabrik pengolahan arang aktif yang menggunakan serbuk gergajian kayu sebagai bahan baku utamanya. Kualitas arang aktif yang dihasilkan memenuhi SNI karena daya serap yodiumnya lebih dari 750 mg/g, tetapi belum memenuhi standar Jepang. Harga jual arang aktif bervariasi antara Rp 6.500 – Rp 15.000/kg tegantung pada kualitas yang diinginkan. Untuk arang aktif buatan Jerman harganya mencapi Rp 65.000/0,5 kg.

Briket arang

Briket arang adalah arang yang diolah lebih lanjut menjadi bentuk briket (penampilan dan kemasan yang lebih menarik) yang dapat digunakan untuk keperluan energi sehari-hari. Pembuatan briket arang dari limbah industri pengolahan kayu dilakukan dengan cara penambahan perekat tapioka, di mana bahan baku diarangkan terlebih dahulu kemudian ditumbuk, dicapur perekat, dicetak (kempa dingin) dengan sistem hidroulik manual selanjutnya dikeringkan. Hasil penelitian Hartoyo, Ando dan Roliadi (1978) menyimpulkan bahwa kualitas briket arang yang dihasilkan setaraf dengan briket arang buatan Inggris dan memenuhi persyaratan yang berlaku di Jepang karena menghasilkan kadar abu dan zat mudah menguap yang rendah serta tingginya kadar karbon terikat dan nilai kalor. Selain itu hasil penelitian Sudrajat (1983) yang membuat briket arang dari 8 jenis kayu dengan perekat campuran pati dan molase menyimpulkan bahwa makin tinggi berat jenis kayu, karepatan briket arangnya makin tinggi pula. Kerapatan yang dihasilkan antara 0,45 – 1,03 g/cm3 dan nilai kalor antara 7290 – 7456 kal/g.

Pembuatan briket arang yang dilakukan sekarang adalah bahan baku yang digunakan adalah sudah langsung dalam bentuk arang serbuk sehingga proses penggilingan dan pengayakan bahan baku yang dilakukan sebelumnya dapat dihilangkan. Proses selanjutnya adalah penambahan perekat tapioka dan pengepresan seperti pembuatan briket arang sebelumnya. Untuk membuat alat cetak briket sistem manual hidroulik dengan jumlah lubang 24 buah diperlukan biaya Rp 18.000.000,-

Pada tahun 1990 berdiri pabrik briket arang tanpa perekat di Jawa Barat dan Jawa Timur yang menggunakan serbuk gergajian kayu sebagai bahan baku utamanya. Proses pembuatan briket arangnya berbeda dengan cara yang disebutkan di atas. Bahan baku serbuk gergajian kayu dikeringkan selanjutnya dibuat briket kayu dengan sistem ulir berputar dan berjalan sambil dipanaskan kemudian diarangkan dalam kiln bata. Kualitas briket arang yang dihasilkan mempunyai nilai kalor kurang dari 7000 kal/g yaitu sebesar 6341 kal/g dan kadar karbon terikatnya sebesar 74,35 %. Namun demikian studi yang dilaksanakan di Jawa Barat menunjukkan bahwa pabrik briket arang dengan kapasitas sebanyak 260 kg briket arang/hari dapat menguntungkan. Di pasar swalayan sekarang dapat dibeli briket arang dari kayu dengan dengan harga jual Rp 12.000/2,5 kg.

Apabila briket arang dari serbuk gergajian ini dapat digunakan sebagai sumber energi alternatif baik sebagai pengganti minyak tanah maupun kayu bakar maka akan dapat terselamatkan CO2 sebanyak 3,5 juta ton untuk Indonesia, sedangkan untuk dunia karena kebutuhan kayu bakar dan arang untuk tahun 2000 diperkirakan sebanyak 1,70 x 109 m3 (Moreira (1997) maka jumlah CO2 yang dapat dicegah pelepasannya sebanyak 6,07 x 109 ton CO2/th.


Jenis limbah yang digunakan sebagai sumber energi dapat berupa potongan ujung, sisa pemotongan kupasan, serutan dan seruk gergajian kayu yang kesemuanya digunakan untuk memanaskan ketel uap. Pada industri kayu lapis keperluan pemakaian bahan bakar untuk ketel uap sebesar 19,7 % atau 40 % dari total limbah yang dihasilkan.

Untuk industri pengeringan papan skala industri kecil proses pengeringannya dilakukan secara langsung dengan membakar limbah sebetan atau potongan ujung, panas yang dihasilkan dengan bantuan blower dialirkan ke dalam suatu ruangan yang berisi papan yang akan dikeringkan. Hasil penelitian Nurhayati (1991) menyimpulkan bahwa untuk mengeringkan papan sengon sebanyak 10260 kg berat basah pada kadar air 161,04 % menjadi 5220 kg papan pada kadar air 6,58 % selama 6 hari menghabiskan limbah sebanyak 3433 kg. Teknologi lainnya adalah proses konversi kayu menjadi bahan bakar melalui proses gasifikasi. Hasil penelitian Nurhayati dan Hartoyo (1992) menyimpulkan bahwa limbah kayu kamper dapat dikonversi menjadi bahan bakar dengan sistem gasifikasi fluidized bed yang menghasilkan nilai kalor gas sebesar 7,106 MJ/m3 dengan komposisi gas H2 = 5,6 %; CO = 11,77 %, CH4 = 3,99 %; C2H4 = 4,34 %, C2H6 = 0,21 %, N2 = 57,69 % O2 = 0,40 % dan CO2 = 15,71 %.

Soil conditioning

Penggunaan arang baik yang berasal dari limbah eksploitasi maupun yang berasal dari industri pengolahan kayu untuk soil conditioning, merupakan salah satu alternatif pemanfaatan arang selain sebagai sumber energi. Secara morfologis arang memiliki pori yang efektif untuk mengikat dan menyimpan hara tanah. Oleh sebab itu aplikasi arang pada lahan-lahan terutama lahan miskin hara dapat membangun dan meningkatkan kesuburan tanah, karena dapat meningkatkan beberapa fungsi antara lain: sirkulasi udara dan air tanah, pH tanah, merangsang pembentukan spora endo dan ektomikoriza, dan menyerap kelebihan CO2 tanah. Sehingga dapat meningkatkan produktifitas lahan dan hutan tanaman.

Hasil penelitian pendahuluan Gusmailina et. al. (1999), menunjukkan bahwa pemberian arang dan arang aktif bambu sebagai campuran media tanam dapat meningkatkan persentase pertumbuhan baik pada tingkat semai maupun anakan (seedling) dari Eucalyptus urophylla. pemberian arang serbuk gergaji dan arang sarasah dapat meningkatkan pertumbuhan anakan Acacia mangium dan Eucalyptus citriodora lebih dari 30 % dibanding tanpa pemberian arang, begitu juga pemberian arang di lapangan dapat meningkatkan diameter batang tanaman E. urophylla. Sedangkan untuk tanaman pertanian seperti cabe (Capsicum annum) penambahan arang bambu sebanyak 5 % dan arang sekam sebanyak 10 % dapat meningkatkan persentasi pertumbuhan tinggi tanaman menjadi 11 %. Namun demikian akan lebih baik bila pada waktu penanaman, arang yang ditambahkan dicampur dengan kompos. Hasil sementara menunjukkan dengan penambahan arang serbuk gergajian kayu dan kompos serbuk menghasilkan diameter pohon yang lebih besar (7,9 cm) dibanding tanpa pemberian kompos.

Kompos dan Arang Kompos
Serbuk gergaji merupakan salah satu jenis limbah industri pengolahan kayu gergajian. Alternatif pemanfaatan dapat dijadikan kompos untuk pupuk tanaman. Hasil penelitian Komarayati (1996) menunjukkan bahwa pembuatan kompos serbuk gergaji kayu tusam (Pinus merkusii) dan serbuk gergaji kayu karet (Hevea braziliensis) dengan menggunakan activator EM4 dan pupuk kandang menghasilkan kompos dengan nisbah C/N 19,94 dan rendemen 85 % dalam waktu 4 bulan. Selain itu Pasaribu (1987) juga memanfaatkan serbuk gergaji sengon (Paraserianthes falcataria) sebagai bahan baku untuk kompos. Kompos yang dihasilkan mempunyai nisbah C/N 46,91 dengan rendemen 90 % dalam waktu 35 hari. Hasil penelitian pemberian kompos serbuk dan sarasah pohon karet dapat meningkatkan pertumbuhan Eucalyptus urophylla 40-50 % dalam waktu 5 bulan dibanding tanpa pemberian kompos.

Penelitian dengan menggunakan residu fermentasi padat anaerobik dapat meningkatkan pertumbuhan tinggi dan diameter anakan Eucalyptus urophylla sampai 11,65 cm dan 1,24 cm (Gusmailina et al, 1990) sedangkan untuk anakan Paraserianthes falcataria sebesar 9,33 cm dan 0,11 cm (Komarayati et al, 1992 dan Komarayati, 1993).

Konservasi Sumber Daya Hutan

Apakah Konservasi itu?

Konservasi adalah berbagai usaha untuk melestarikan
dan memperbarui sumber-sumber alam agar dapat
memberikan manfaat ekonomi dan sosial kepada
masyarakat dalam jangka panjang. Sumber-sumber
alam yang harus dilestarikan dan diperbarui antara
lain adalah sungai, danau, laut, hutan dan kawasan
alam terbuka serta populasi fauna yang beraneka ragam,
termasuk juga tanah yang subur dan udara yang bersih.
Konservasi juga berarti langkah-langkah penghematan
energi dengan penggunaan teknologi yang efisien serta
mengubah berbagai kebiasaan yang memboroskan
energi. Tujuan utama program konservasi adalah untuk
melestarikan berbagai jenis tumbuhan, hewan dan
segala mahluk penghuni alam yang merupakan
keanakaragaman hayati di planet bumi ini dengan cara
melindungi bumi dan air yang menjadi tempat mereka

Para aktifis konservasi selalu berusaha mencari tempat-
tempat di daratan maupun di laut yang harus
diprioritaskan untuk dilestarikan, agar keanekaragaman
hayati di dalamnya dapat dipertahankan dalam jangka
panjang. Dengan mengelola dan melindungi tempat-
tempat seperti itu dalam jangka panjang, diharapkan
masa depan lingkungan dunia dapat terjamin. Para
aktifis konservasi juga selalu berusaha melindungi
wilayah-wilayah seperti itu dari bahaya kebakaran,
perubahan iklim dan serangan berbagai spesies invasif,
terutama di tempat-tempat seperti taman laut, sumber-
sumber air tawar dan hutan. Para aktifis konservasiakan menjalin kerjasama dengan masyarakat,
perusahaan-perusahaan dan pemerintah setempat dan
juga organisasi-organisasi mitra lainnya untuk
melestarikan sumberdaya alam yang berupa bumi dan
air agar dapat dinikmati juga oleh generasi mendatang
di masa depan.

Para aktifis konservasi juga harus bekerjasama dengan
para pemilik lahan tradisional. Kemitraan seperti itu
memungkinkan kedua belah pihak dapat mencapai
tujuannya masing-masing. Meskipun berbagai upaya
besar telah ditempuh, berbagai aspek seperti perubahan
iklim, peningkatan jumlah populasi manusia yang tak
terkendali dan perubahan metode kerja di bidang industri
dan pertanian telah mengancam keselamatan lingkungan
kita. Para aktifis konservasi berusaha menciptakan
sebuah dunia yang dapat menjamin kelangsungan hidup
manusia dan segala hewan serta tumbuhan. Dengan
cara seperti ini, seluruh mahluk hidup penghuni alam
senantiasa dihargai dan dilestarikan demi kepentingan
generasi penerus di masa yang akan datang. Aktifitas-
aktifitas konservasi antara lain berupa pengkajian,
dokumentasi, perbaikan lingkungan dan langkah-langkah
pencegahan kerusakan lingkungan yang didukung oleh
riset dan program-program pendidikan masyarakat.

Konservasi alam di Indonesia

Meskipun luas wilayahnya hanya 1.3% dari total
permukaan bumi, namun sebagai negara kepulauan,
Indonesia merupakan habitat yang penting bagi 17%
dari seluruh spesies tumbuhan dan hewan dunia yang
sangat unik dan tak dapat ditemukan di belahan bumi
manapun. Indonesia merupakan tempat hidupnya 17%
dari seluruh spesies burung di dunia, 12% dari seluruh
mamalia, 16% dari semua jenis reptil dan hewan amfibi,
serta 33% dari seluruh spesies serangga di dunia.Sebagai negara kepulauan terluas di dunia, Indonesia
banyak menghadapi bahaya kerusakan alam.
Pertumbuhan pendudukdan meningkatnya
perekonomian mengharuskan semua pihak mengambil
kebijakan dengan seksama untuk menjamin agar
sumber-sumber alam di wilayahnya selalu terjaga.
Masyarakat Indonesia harus didorong agar ikut berperan
melestarikan dan menjaga seluruh tumbuhan dan satwa
yang ada, baik di daratan maupun di samudera. Kinerja
para aktifis konservasidi Indonesia selalu mengacu pada
prinsip-prinsip dasar sebagai berikut:

· Memahami arti penting dari semua mahluk hidup
dan habitatnya, serta dampak yang ditimbulkan
oleh aktifitas kehidupan manusia terhadap
kelangsungan hidup mereka di masa depan

· Melestarikan segala jenis satwa dan lingkungan
hidup mereka di seluruh wilayah Indonesia

· Menyebarluaskan kepada seluruh lapisan masyarakat
dan pihak-pihak terkait mengenai lingkungan dan
keterkaitannya dengan manusia

· Mengajak seluruh masyarakat agar peduli terhadap
alam dan berusaha melestarikannya

· Menciptakan wacana publik mengenai konservasi

· Memelihara dan menjaga alam dengan penuh
kepedulian secara ilmiah dan profesional

· Mengembangkan dan menerapkan berbagai solusi
yang fleksibel dan inovatif bagi langkah-langkah
konservasi lingkungan

Setiap kali kita merancang program-program konservasi,
kita perlu memahami latarbelakang budaya dan
kebutuhan serta nilai-nilai yang dianut oleh masyarakat
di suatu daerah, selain juga berusaha memahami
proses-proses alam yang berlaku di daerah tersebut.
Keterkaitan yang erat antara pengalaman hidup
masyarakat lokal dan pentingnya mewariskan alam ini
bagi generasi mendatang perlu diciptakan agar seluruh
masyarakat mendukung rencana-rencana aksi kita.
Melarang orang melakukan pembalakan liar atau
menangkap ikan dengan metode tertentu jelas bukan
tindakan yang efektif. Demikian pula kalau kita hanya
menciptakan kawasan suaka alam untuk
menyelamatkan lingkungan hutan tropis atau lingkungan
pantai tertentu. Agar program konservasi dapat
terlaksana dengan efisien, semua faktor sosial, ekonomis
dan politis yang memicu munculnya praktik-praktik
destruktif (yang menimbulkan kerusakan alam) itu
perlu dikaji,dipahami dan dicarikan solusinya. Jika isu-
isu tersebut berhasil diangkat dan dimengerti, maka
kita dapat merencanakan keputusan apa saja yang
harus diambil. Pembentukan kawasan suaka alam serba-
guna yang mendukung langkah-langkah pembangunan
berkelanjutan bagi masyarakat setempat adalah langkah
awal yang baik.

Konservasi Hutan di Indonesia

Hutan tropis adalah ekosistem yang luar biasa kaya,
yang memiliki peranan sangat penting bagi
berlangsungnya seluruh proses kehidupan di planet
bumi. Hutan tropis merupakan tempat tinggal bagi
kurang lebih 50% spesies hewan-hewan di dunia, yang
seluruhnya merupakan sumberdaya biologis dan genetik
yang luar biasa besar dan amat penting. Di samping
itu, hutan tropis membantu menstabilkan iklim dengan
cara mengatur keseimbangan gas-gas di atmosfir,
menjaga stabilitas curah hujan, mencegah munculnya
gurun pasir, serta memiliki berbagai fungsi ekologis

Hutan-hutan di Indonesia sudah banyak yang lenyap
dan musnah dalam beberapa dasawarsa terakhir ini.Hutan-hutan tersebut dibabat dengan membabi-buta
untuk diambil kayunya, atau dijadikan lahan pertanian
atau pembangunan. Hutan-hutan di dataran rendah
lenyap dengan kecepatan yang luar biasa karena
tempatnya mudah dijangkau oleh manusia. Disamping
itu, hutan di dataran rendah memang menjanjikan
keuntungan ekonomis yang luar biasa besar. Hutan-
hutan di dataran rendah banyak menyediakan tanaman
keras dengan kayu gelondongan yang nilainya amat
tinggi di pasar internasional. Oleh karenanya, dewasa
ini hutan tropis Indonesia dikategorikan sebagai kawasan
yang terancam krisis, sebab dalam satu tahun saja tak
kurang dari lima juta hektar hutan yang dibabat manusia.
Lenyapnya hutan tropis juga berarti musnahnya habitat
tempat tinggal bagi satwa-satwa yang terancam punah
seperti orangutan, harimau, dan badak.

Lenyapnya hutan-hutan di Indonesia sesungguhnya
dipicu oleh tingginya kebutuhan kayu dan bubur kertas
(pulp) di Asia. Indonesia adalah eksportir kayu tropis
terbesar di dunia, namun lebih dari separuh produksi
kayunya dilakukan secara illegal. Penebangan hutan
dan pembukaan lahan secara tak terkendali merupakan
ancaman lingkungan terbesar, dan diperkirakan dua
pertiga dari aktifitas itu dilakukan secara melanggar
hukum. Di Indonesia, kerusakan hutan bukan saja
merusak lingkungan, namun juga berdampak serius
terhadap kehidupan masyarakat dan perekonomian
mereka. Sekarang para produsen kayu dan
konsumennya semakin menyadari adanya krisis ini,
dan dukungan politik untuk mengubah kecenderungan
ini juga semain menguat.

Langkah pemerintah untuk meningkatkan produksi
minyak sawit di Indonesia juga menyebabkan banyaknya
hutan yang dilenyapkan secara permanen. Indonesia
sedang beruaha menempatkan dirinya sebagai produsen
minyak sawit terbesar di dunia. Pada hutan tropis yangnormal, terdapat lebih banyak kandungan karbon di
dalam mikroba dibandingkan dengan yang terkandung
di daun-daun atau cabang tumbuhan. Di lahat gambut,
kandungan karbon itu jauh lebih banyak, sebab lapisan
tanah yang ada di sana tebalnya bisa mencapai beberapa
meter. Namun lahan gambut seperti itu sekarang
dihancurkan dan dikeringkan, dan memunculkan karbon
dioksida dalam jumlah luar biasa besar. Setiap tahun,
1.8 milyar ton karbon muncul di kawasan lahan gambut
di Indonesia, dan itulah penyebab utama terjadinya
perubahan iklim. Hutan-hutan tropis Indonesia memiliki
60% dari total lahan gambut tropis yang ada di dunia.
Tanah di hutan seperti itu berawa-rawa. Jika rawanya
dikeringkan dan dijadikan lahan terbuka, maka tanahnya
yang mengandung gambut mudah sekali terbakar dalam
waktu lama, dan apinya banyak mengandung karbon
dan methane. Hutan tropis yang tumbuh di rawa-
rawa seperti itu merupakan lokasi pengendapan karbon
yang amat penting di planet bumi, dan peranannya
dalam mengatur iklim global sangat vital. Hutan-hutan
tersebut juga memiliki keanakaragaman hayati yang
amat kaya dan dijadikan tempat berlindung bagi spesies-
spesies seperti orangutan, sebab hutan-hutan lahan
kering di dataran rendah sudah lama dibabat manusia.
Kawasan lahan gambut di hutan tropis sudah lama
dimusnahkan oleh perusahaan-perusahaan minyak
kepala sawit, pengolahan kayu, dan perusahaan kertas
atau bubur kertas.

Melihat dari pentingnya makna konservasi hutan sudah sepantasnya kita sebagai manusia selalu berusaha memberikan yang baik untuk alam guna terwujudnya kelestarian alam kedepan
Pengertian Silvikultur, Sistem Silvikultur, Teknik Silvikultur dan Multisistem Silvikultur

Pengertian Silvikultur

Silvikultur adalah ilmu dan seni untuk mengelola tegakan hutan melalui pembangunan
dan pengendalian tegakan, pertumbuhan, struktur dan komposisi tegakan, dan kualitas
tegakan sesuai degan tujuan pengelolaan hutan yang ditetapkan.

Secara umum pengertian silvikultur adalah
- Seni memproduksi hutan
- Penerapan pengetahuan silvika dalam perlakuan-perlakuan terhadap hutan
- Tiori dan praktek pengendalian pembangunan hutan

Pengertian Sistem Silvikultur

Secara umum pengertian system silvikultur adalah suatu proses memproduksi hutan yang
merupakan suatu siklus yang terdiri dari mata rantai-mata rantai komponen kegiatan yang
berurutan satu sama lainnya (penyiapan lahan, penanaman, pemeliharaan, penjarangan,
pemanenan) untuk mencapai tujuan tertentu dalam pengelolaan hutan.

Jadi system silvikultur merupakan salah satu bagian penting (subsistem) dari system
pengelolaan hutan, yang dapat menjamin kelestarian ekosistem hutan. Menurut Society of
American Foresters dalam Suhendang (2008), system silvikultur didefinisikan sebagai
suatu rangkaian perlakuan yang terencana terdiri atas pemeliharaan, pemanenan, dan
pembangunan kembali dari suatu tegakan.

Menurut Peraturan Menteri Kehutanan No. P. 11/Menhut-II/2009, system silvikultur
adalah system pemanenan sesuai tapak/tempat tumbuh berdasarkan formasi terbentuknya
hutan yaitu proses klimatis dan edafis dan tipe-tipe hutan yang terbentuk dalam rangka
pengelolaan hutan lestari atau system teknik bercocok tanaman dan memanen.

Sistem silvikultur dapat dibedakan:

(1) Menurut siklus penebangannya, yaitu:
- Sistem Polycyclic yaitu jumlah penebangan yang lebih dari satu kali selama
rotasi. Contohnya system TPTI
- Sistem Monocyclic yaitu jemlah penebangan yang hanya sekali dalam satu rotasi.
Contohnya sistem THPB dan sistem THPA.
(2) Menurut banyaknya klas umur tegakan, yaitu:
- Coppige
- Even-age
- Two aged
- Uneven-age
(3) Menurut metode regenerasi tegakannya, yaitu:
- Clear cutting
- Seed tree
- Shelter wood
- Selection
- Coppice
(4) Menurut system pemanenannya, yaitu:
- Tebang pilih
- Tebang habis
- Tebang rumpang
- Tebang jalur

Pengertian Teknik Silvikultur

Teknik silvikultur adalah penggunaan teknik-teknik atau perlakuan tehadap hutan untuk
mempertahankan dan meningkatkan produktivitas hutan. Perlakuan tersebut dapat
dilakukan pada tahap permudaan, pemeliharaan dan penjarangan, serta pemanenan.

Teknik silvikultur menurut Peraturan Menteri Kehutanan No. P. 11/Menhut-II/2009,
antara lain berupa: pemilihan jenis, pemuliaan pohon, penyediaan bibit, manipulasi
lingkungan, penanaman dan pemeliharaan.

Aspek pengembang teknik dan teknologi sangat penting dalam pengembangan system
system silvikultur yang meliputi aspek pemuliaan pohon. Manipulasi lingkungan dan
pengendalian hama terpadu.

Perlakuan teknik silvikultur sangat tergantung dari system silvikurtur yang dipergunakan
dan tujuan pengelolan hutan. Perlakuan silvikultur yang memberikan input/energi yang
besar disebut silvikultur intensif/SILIN, sedangkan perlakuan silvikultur yang
memberikan input energi yang kecil atau hanya diserahkan pada alam disebut silvikultur

1.Perbenihan dan persemaian
2.Seleksi dan pengangkutan bibit
3.Penyiapan lahan
4.Penanaman, termasuk penentuan jarak tanam
5.Pemeliharaan tanaman yang termasuk penyulaman tanaman
6.Pemberantasan gulma
8.Penjarangan dan
9.Pengendalian hama dan penyakit

Pengertian Multisistem Silvikultur

Multisistem silvikultur adalah system pengelolaan hutan produksi yang terdiri dari dua
atau lebih system silvikultur yang diterapkan pada suatu areal pengusahaan hutan dan
merupakan multi usaha dengan tujuan mempertahankan dan meningkatkan produksi kayu
dan hasil hutan lainnya serta dapat mempertahankan kepastian keawasan hutan produksi.

Multisistem silvikultur diterapkan dalam pengusahaan hutan di Indonesia mengingat
keadaan mosaic areal hutan dan kondisi hutan di Indonesia telah mengalamai perubahan
yang sangat besar, yakni menjadi sangat beragam dan pada umumnya mengalami
perubahan perubahan potensi dan ekologinya. Contoh multisistem silvikultur dalam
suatu unit pengusahaan hutan adalah terdapat lebih dari satu system silvikultur yang
diterapkan, misalnya TPTI dan TPTII; TPTJ dan THPB; THPA dan THPB Pola

Menurut Pasaribu (2008) penerapan multisistem silvikultur perlu memperhatikan:
(1) Keberadaan hutan prawan yang kompak dan LOA yang masih baik
(2) Hutan perawan yang lokasinya tersebar dan LOA yang masih baik
(3) LOA tersebar dengan kondisi tidak cukup anakan asli setempat dan dominasi alang-
alang dan semak belukar.
(4) LOA dengan kondisi baik dan kemampuan regeneratif alami dan areal tidak peka

Menurut PP 6 Tahun 2007 dasar-dasar pemilihan silvikultur didasarkan pada pendekatan
(Pasaribu, 2008):

(1) Keanekaragaman hayati, berdasarkan tipe hutan sesuai formasi klimatis (hutan hujan
      tropis, hutan monsoon, hutan gambut) dan formasi edafis (hutan rawa, hutan payau,
      hutan payau).
(2) Topografi, geografi, geologi, dan tanah
(3) Konservasi tanah dan air
(4) Teknologi
(5) Tujuan pengelolaan hutan.

Teknik-Teknik Silvikultur SILIN di Hutan Alam

Persyaratan Pemilihan Teknik SILIN di Hutan Alam

Kapasitas produksi hutan dapat ditingkatkan melalui penerapan teknik silvikultur yang
sekaligus dapat memaksimalkan manfaat social ekonomi masyarakat setempat, ekonomi
dan ekologi.

Menurut Sabarnurdin, Budiadi dan Widiyatno (2008), dalam memilih teknik silvikultur
didasarkan persyaratan-persyaratan sbb:
(1) Persyaratan ekologi jenis tanaman
(2) Kondisi seed bed alamiah
(3) Pengaruh pemanenan terhadap fauna dan flora
(4) Tepe kedalaman tanah, aspek dan kelerengan
(5) Kondisi pathogen dan sumber kerusakan hutan
(6) Harapan masyrakat tentang karakter dan manfaat yang diperoleh dari hutan
(7) Finansial dan tujuan pemilik lainnya dari hutan yang dikelola
(8) Efek kumulatif dari keputusan silvikultur spesifik tegakan pada struktur hutan dan
proses ekologi pada tingkat lanskap
(9) Kecocokan intervensi pemanenan dengan integritas ekologi jangka panjanghutan.

Faktor Pembatas Penerapan Silvikultur Intensif Di Hutan Alam

Mengingat silvikultur intensif memerlukan input energi yang besar, sehingga
memerlukan investasi/biaya yang tinggi dalam pembangunan tegakannya, dan
pertimbangan perubahan keseimbangan ekologi/lingkungan hutan alam dan
sekitarnya yang dapat diakibatkan penerapan silvikultur intensif, serta pemasokan bahan
baku kayu untuk industri perkayuan pada masa yang akan datang diperkirakan dapat
dipenuhi hanya dari areal seluas 10 – 20 % dari luas areal hutan alam yang ada untuk
dikelola dengan silvikultur intensif, maka penerapan silvikultur intensif harus diusahakan
hanya ditrapkan di lokasi hutan alam yang tepat, yaitu areal yang memenuhi kriteria
sebagai berikut:
1. Areal yang aksesibilitasnya baik
2. Areal yang relatif subur
3. Areal yang topografinya datar sampai sedang
4. Areal yang letaknya di bagian tengah sampai hilir dalam suatu daerah aliran sungai (DAS)
5. Areal yang sifat tanahnya tidak mudah tererosi (sensitifitas erosinya rendah)
6. Areal hutan yang potensinya rendah sampai sedang, terutama disarankan pada areal
bekas tebangan dan hutan rawang.

Faktor-faktor pembatas seperti topografi yang berat, tanah mudah tererosi, areal yang
berada di hulu suatu DAS, letak areal yang tinggi (misalnya ketinggian tempat lebih dari
1 000 m dari permukaan laut ) merupakan faktor penbatas penerapan sislvikultur intensif
yand penting/utama dalam menjaga keseimbangan lingkungan.Penerapan silvikultur intensif di areal yang sensitif terhadap kerusakan lingkungan harus
sedapat mungkin dihindarkan, apalagi di wilayah yang curah hujannya sangat tinggi.
Karena pada umumnya penerapan silvikultur intensif di hutan alam tropika akan
menyebabkan keterbukaan tanah cukup besar dan kerusakan tegakan tinggal yang cukup
berat pada waktu persiapan lahan dan pembuatan jalur tanam, pelebaran jalur tanam
untuk memperoleh intensitas sinar matahari yang lebih banyak pada waktu pembebasan
herizontal dan vertikal, penjarangan, dan pemanenan akhir kayu.

Teknik SILIN dalam TPTII

Berdasarkan Pedoman TPTII (2005), sistem TPTII adalah regime silvikultur hutan alam
yang mengharuskan adanya tanaman pengkayaan secara jalur pada areal pasca
penebangan tebang pilih, tanpa memperhatikan cukup tidaknya semai dari permudaan
alami yang tersedia dalam tegakan tinggal.

Tegakan tinggal yang dikelola dengan sistem TPTII dibangun berdasarkan 4 pilar utama,
1. Target jenis unggul
2. Pemuliaan genetik
3. Manipulasi lingkungan
4. Pembrantasan hama dan penyakit terpadu
Dengan penerapan ketiga pilar tersebut dalam pengelolaan hutan alam dengan sistem
TPTII diharapkan mutu hutan dan produksi kayu dari hutan alam tropika dapat

Kegiatan dalam pelaksanaan sistem TPTII terdiri dari (Pedoman TPTII, 2005):
1. Pengadaan Bibit
- Sumber bibit (kebun/tegakan benih, semai alami, kebun stek pucuk)
- Persemaian
2. Penyiapan Lahan
- Pembuatan jalur tanam
- Pembuatan dan pemasangan ajir
- Pembuatan lubang tanam
3. Penanaman
- Pengangkutan bibit
- Penampungan/tempat penyimpanan bibit di lapangan
- Penanaman bibit
4. Pemeliharaan Tanaman Muda
- Penyiangan dan pemulsaan
- Pembebasan vertikal
- Penyulaman
5. Penjarangan
6. Perlindungan Tanaman
- Perlindungan terhadap kebakaran hutan

- Perlindungan terhadap gulma dan hama penyakit
- Perlindungan terhadap perambahan hutan
7. Pemanenan

Siklus tebang TPTII diperkirakan 30 tahun .Jarak antar sumbu jalur tanam adalah 20 m
dan lebar jalur tanam 3 m. Jarak tanam dalam jalur 2,5 m, sehingga jumlah bibit yang
ditanam 200 pohon per ha. Jenis-jenis yang ditanam adalah kelompok dipterocarpa (jenis-jenis meranti) komersial dan jenis unggulan lokal komersil yang cepat tumbuh.